Perubahan Ini Belum Kita Pahami dengan Baik

WWR 2015_09_10 REMOTIVI Perubahan Ini Belum Kita Pahami dengan Baik-c

“Banyak gerakan sosial lain yang Anda tanyakan bergerak dalam medan yang berbeda. Mereka sosok sosial dari abad ke-20. Mereka berorganisasi dengan musuh yang terlembaga seperti negara atau perusahaan.

 Arus politik dan budaya yang bergelombang di samudra digital pada masa ini berbeda. Salah satu cirinya yang paling kuat adalah jaringannya berlingkup trans-nasional. Selain itu, perjuangan yang muncul bukan semata-mata untuk merebut kepentingan ekonomi atau kekuasaan negara, tetapi pembentukan identitas diri.

 Selama ini kita baru memahami sedikit gejolak yang masih baru pada tahap awal pertumbuhannya. Gejalanya macam-macam. Mulai dari lautan jilbab di tahun 1980an, demam Hallyu atau Korean Wave di awal abad ke-21, sampai anak-anak muda di negara mayoritas kulit putih sekuler yang bergabung dengan ISIS atau kelompok anti-ISIS.”

“Ariel Heryanto: Perubahan Ini Belum Kita Pahami dengan Baik”, wawancara, Remotivi, 10/09/2015, http://www.remotivi.or.id/wawancara/214/Ariel-Heryanto:-Perubahan-Ini-Belum-Kita-Pahami-dengan-Baik.

kata kunci: gerakan sosial, identitas, maskulin, Orde Baru, teknologi

Ariel Heryanto

WWR 1996_12_29_K Ariel Heryanto-c

“Intelektual di Indonesia sekarang mengalami masa sulit. Yang pertama, seperti sudah sering dibilang orang, bila orang lulus PhD lalu menjadi bintang, diwawancarai di mana-mana, tampil di seminar-seminar, dan dia tak perlu baca banyak. Yang penting dia mau memaki-maki penguasa dan kekuasaan. Dia lalu jadi bintang. Karena situasi yang seperti itu intelektual di Indonesia terbelah menjadi dua. Satu yang mengabdi kepada kekuasaan, dan mereka yang sangat kritis.”

“orang Indonesia tidak kurang pintarnya. Cuma seperti teman-teman di dunia film itu Iho, kondisi tidak memungkinkan mereka berkarya dengan bagus. Bukan karena mereka tidak kreatif. Aku yakin, banyak orang Indonesia mampu. Einstein itu bila dilahirkan di pegunungan di Irian, Kalimantan, atau di pelosok Jawa, Gunung Kidul, susah dia mengembangkan diri. Seorang Einstein sekali pun. Jadi teman-teman itu dalam kondisi sulit.”

“Ariel Heryanto”, wawancara Bre Redana, Kompas, 29/12/1996: 2.

kata kunci: diaspora, identitas, intelektual, kapitalisme, maskulinitas, rantau, TKI

Ben Anderson: Tidak Ada Duanya

Klik 2015_12_13_CNN Indonesia Ben Anderson_ Tidak Ada Duanya-c

Heryanto, Ariel (2015) “Ben Anderson: Tidak Ada Duanya”, CNN Indonesia, 13/12/2015, http://www.cnnindonesia.com/nasional/20151213180149-21-97899/ben-anderson-tidak-ada-duanya/

kata kunci: bahasa, Ben Anderson, CNN Indonesia, imagined communities , intelektual, George Kahin, kreativitas, Majalah Loka, Rex Mortimer, Universitas Cornell

Hoakiao-isasi Intelektual

Klik 2000_05_17_K Hoakiao-isasi Intelektual-c

Seperti di berbagai negara lain, makin hari makin banyak anak muda Indonesia belajar di luar tanah airnya. Ini satu mata rantai dari proses lebih besar yang dinamakan globalisasi. Semakin banyak orang lahir di sebuah daerah, katakanlah (A), bersekolah di kota (B), melanjutkan studi atau mulai bekerja di negara (C), berpacaran dan menikah dengan orang dari lain suku (D) atau agama (E) atau kebangsaan (F), mencapai puncak karir di negara yang sama sekali baru (G), dan menghabiskan masa tua di tempat berbeda (F), lalu mati dan dikuburkan di wilayah (H).

Heryanto, Ariel (2000) “Hoakiao-isasi Intelektual”, Kompas, 17 Mei 2000, hal. 30.

kata kunci: beasiswa, global, hoakiao, intelektual, Kompas, nonpribumi, pasca-sarjana, pendidikan tinggi, universitas