Antara Nation-State dan Fiksi

Apakah Indonsia ada sejak diproklamasikan? Hebat betul sebuah negara bisa dibentuk hanya dengan proklamasi. Jika demikian, kita buat saja prokalamasi tiap hari agar ada negara baru.

Amien, Evi, Sopril (1995) “Antara Nation-State dan Fiksi”, SINTESA 8(10): 20-21.

kata kunci: Belanda, Ben Anderson, sastra, VOC

Pekerja

Hak-hak kerja yang paling mendasar, seperti gaji dan cuti, membantu pekerja bertahan hidup dan bekerja untuk perusahaan. Semua itu akan memperkaya pengusaha kaya. Tidak membantu pekerja keluar dari lingkaran kerja rutin turun-temurun.

Yang memberdayakan pekerja agar bisa mendaki tangga strata sosial adalah kesempatan meningkatkan keterampilan, pengetahuan, dan daya-tawar secara berkelanjutan.

Heryanto, Ariel (2020) “Pekerja”, Kompas, 17/10/2020, https://www.kompas.id/baca/opini/2020/10/17/pekerja-2/

kata kunci: hukum, kekerasan, negara, publik, Undang-Undang Cipta Kerja

Orang Baik

Manusia penuh kontradiksi dengan diri sendiri. Seperti masyarakatnya. Sifat baiknya mesra dengan sifat jahatnya. Kadang-kadang kebaikannya menonjol, karena nasib, peluang, atau dipaksa kondisi. Di saat lain jahatnya yang tampil. Sejarah yang bagus memaparkan semua itu dengan meyakinkan.

Heryanto, Ariel (2020) “Orang Baik”, Kompas, 12/09/2020, https://www.kompas.id/baca/opini/2020/09/12/orang-baik-3/

kata kunci: 1948, 1965, Belanda, kontradiksi, sastra, sejarah, sinetron

Lebay

Pengusaha swasta boleh merahasiakan dapur kerja perusahaan. Pejabat publik tak bisa hanya sibuk kerja, kerja, kerja. Mereka wajib tampil di hadapan publik dan menjelaskan rencana kerja dan hasil kerja mereka. Influencer bisa membantu, hanya membantu, bukan menggantikan tanggung-jawab pejabat pemerintah.

Heryanto, Ariel (2020) “Lebay”, kumparan, 11/09/2020, https://t.co/0PD3OBMquz

kata kunci: iklan, influencer, kebijakan, Orde Baru, Pengkhianatan G30S/PKI

Menilik Debat ‘Tilik’

Kaitan antara karya kreatif seni film, sastra, atau tari dengan masyarakatnya sangatlah penting dan sekaligus rumit. Tetapi juga tak pernah dapat diabaikan. Perdebatan film “Tilik” hanyalah salah satu bukti paling mutakhir. Seakan-akan ia menggaruk-garuk kembali rasa gatal yang punya sejarah panjang dalam tubuh masyarakat. Namun tak banyak dikenal masyarakat mutakhir.

Heryanto, Ariel (2020) “Menilik Debat ‘Tilik'”, kumparan, 25/05/2020, https://t.co/1V1NsY7HaD

kata kunci: Bu Tejo, film, gosip, LEKRA, perempuan

Pancasila

Awalnya Pancasila dimaksudkan sebagai dasar negara yang adil merangkul berbagai ideologi progresif di negeri ini. Sejak Soekarno tersingkir, Pancasila dipertentangkan dan dibenturkan dengan beberapa ideologi besar dunia.

Heryanto, Ariel (2020) “Pancasila”, Kompas, 8/08/2020, https://www.kompas.id/baca/opini/2020/08/08/pancasila-9/

kata kunci: ideologi, Islamisme, kapitalisme, Soekarno, sosialisme

Solidaritas

Klik 2020_07_04_K Solidaritas-c

Berbagai ras dan etnik yang terpilih jadi sasaran kekerasan di awal kemerdekaan dianggap kurang atau bukan ”Indonesia asli”. Dari anggapan itu, dibangun anggapan berikutnya: mereka tidak atau kurang nasionalis.

Heryanto, Ariel (2020) “Solidaritas”, Kompas, 4/07/2020.
Versi terjemahan bahasa Inggris oleh redaksi tersedia di sini.

kata kunci: Bersiap, Black Lives Matter, Papua, Rasisme, Tionghoa

Mei 1998: Titik Balik Sejarah

Klik 2020_05_05_Kumparan Mei 1998-c

Kekerasan anti-Tionghoa Mei 1998 merupakan titik-balik dalam sejarah perubahan sosial dan kapitalisme Indonesia. Untuk pertama kalinya secara terlembaga, dan dalam jumlah besar2an warga kelas-menengah, urban, non-Tionghoa menolak kekerasan rasial itu. Mengapa?

Heryanto, Ariel (2020) “Mei 1998: Titik Balik Sejarah”, Kumparan, 5/05/2020, https://kumparan.com/ariel-heryanto/mei-1998-titik-balik-sejarah-1tLz94o9Ha4

kata kunci: Burjuasi, kelas sosial, Mei 1998, Orde Baru, rasisme, Tionghoa

Kenangan Ariel Heryanto Untuk Arief Budiman

Klik 2020_04_24_ABC Kenangan Ariel Heryanto Untuk Sahabatnya-c

Bukan sekedar dalam semangat, juga dalam berbusana Arief tampil ala aktivis muda. Bajunya itu-itu saja. Jumlahnya tidak banyak, dipakai berkali-kali.

Tutur bahasanya sederhana. Ia suka humor. Ia memilih gaya hidup yang disebutnya ‘kiri dan kere’, sekali pun rumahnya dua, lumayan mewah dan ia menerima gaji tetap sebagai guru besar sebuah universitas besar di Australia.

Heryanto, Ariel (2020) “Kenangan Ariel Heryanto Untuk Sahabatnya Intelektual Politik Arief Budiman”, ABC Indonesia, 24/04/2020, https://t.co/422EOVRwbg

kata kunci: akademik, aktivis, demonstran, Marxisme, Orde Baru, UKSW

Profesor Ariel Heryanto, Akademisi Asal Indonesia di Australia yang Terus Upayakan Persahabatan Dua Negara

Klik WWR-2020_03_27_ABC Profesor Ariel Heryanto-c

Salah satu akademisi asal Indonesia yang bekerja di luar negeri adalah Profesor Ariel Heryanto. Dalam beberapa tahun terakhir, ia memimpin lembaga bernama ‘Herb Feith Indonesian Engagement Center’, bagian dari Monash University di Melbourne.

Ariel memulai karir akademiknya di Universitas Satya Wacana di Salatiga, Jawa Tengah, hingga akhirnya bekerja di beberapa negara, termasuk Singapura dan Australia.

Awal Maret lalu, Ariel mengakhiri tugasnya di ‘Herb Feith Indonesian Engagement Center’, sekaligus memasuki usia pensiun.

Wijaya, Sastra (2020) “Profesor Ariel Heryanto, Akademisi Asal Indonesia di Australia yang Terus Upayakan Persahabatan Dua Negara”, ABC Indonesia, https://www.abc.net.au/indonesian/2020-03-27/wawancara-dengan-profesor-ariel-heryanto/12080520

kata kunci: Emeritus, Herb Feith Center, media sosial, Monash University, pendidikan