Pekerja

Hak-hak kerja yang paling mendasar, seperti gaji dan cuti, membantu pekerja bertahan hidup dan bekerja untuk perusahaan. Semua itu akan memperkaya pengusaha kaya. Tidak membantu pekerja keluar dari lingkaran kerja rutin turun-temurun.

Yang memberdayakan pekerja agar bisa mendaki tangga strata sosial adalah kesempatan meningkatkan keterampilan, pengetahuan, dan daya-tawar secara berkelanjutan.

Heryanto, Ariel (2020) “Pekerja”, Kompas, 17/10/2020, https://www.kompas.id/baca/opini/2020/10/17/pekerja-2/

kata kunci: hukum, kekerasan, negara, publik, Undang-Undang Cipta Kerja

Orang Baik

Manusia penuh kontradiksi dengan diri sendiri. Seperti masyarakatnya. Sifat baiknya mesra dengan sifat jahatnya. Kadang-kadang kebaikannya menonjol, karena nasib, peluang, atau dipaksa kondisi. Di saat lain jahatnya yang tampil. Sejarah yang bagus memaparkan semua itu dengan meyakinkan.

Heryanto, Ariel (2020) “Orang Baik”, Kompas, 12/09/2020, https://www.kompas.id/baca/opini/2020/09/12/orang-baik-3/

kata kunci: 1948, 1965, Belanda, kontradiksi, sastra, sejarah, sinetron

Lebay

Pengusaha swasta boleh merahasiakan dapur kerja perusahaan. Pejabat publik tak bisa hanya sibuk kerja, kerja, kerja. Mereka wajib tampil di hadapan publik dan menjelaskan rencana kerja dan hasil kerja mereka. Influencer bisa membantu, hanya membantu, bukan menggantikan tanggung-jawab pejabat pemerintah.

Heryanto, Ariel (2020) “Lebay”, kumparan, 11/09/2020, https://t.co/0PD3OBMquz

kata kunci: iklan, influencer, kebijakan, Orde Baru, Pengkhianatan G30S/PKI

Menilik Debat ‘Tilik’

Kaitan antara karya kreatif seni film, sastra, atau tari dengan masyarakatnya sangatlah penting dan sekaligus rumit. Tetapi juga tak pernah dapat diabaikan. Perdebatan film “Tilik” hanyalah salah satu bukti paling mutakhir. Seakan-akan ia menggaruk-garuk kembali rasa gatal yang punya sejarah panjang dalam tubuh masyarakat. Namun tak banyak dikenal masyarakat mutakhir.

Heryanto, Ariel (2020) “Menilik Debat ‘Tilik'”, kumparan, 25/05/2020, https://t.co/1V1NsY7HaD

kata kunci: Bu Tejo, film, gosip, LEKRA, perempuan

Pancasila

Awalnya Pancasila dimaksudkan sebagai dasar negara yang adil merangkul berbagai ideologi progresif di negeri ini. Sejak Soekarno tersingkir, Pancasila dipertentangkan dan dibenturkan dengan beberapa ideologi besar dunia.

Heryanto, Ariel (2020) “Pancasila”, Kompas, 8/08/2020, https://www.kompas.id/baca/opini/2020/08/08/pancasila-9/

kata kunci: ideologi, Islamisme, kapitalisme, Soekarno, sosialisme

Solidaritas

Klik 2020_07_04_K Solidaritas-c

Berbagai ras dan etnik yang terpilih jadi sasaran kekerasan di awal kemerdekaan dianggap kurang atau bukan ”Indonesia asli”. Dari anggapan itu, dibangun anggapan berikutnya: mereka tidak atau kurang nasionalis.

Heryanto, Ariel (2020) “Solidaritas”, Kompas, 4/07/2020.
Versi terjemahan bahasa Inggris oleh redaksi tersedia di sini.

kata kunci: Bersiap, Black Lives Matter, Papua, Rasisme, Tionghoa

Mei 1998: Titik Balik Sejarah

Klik 2020_05_05_Kumparan Mei 1998-c

Kekerasan anti-Tionghoa Mei 1998 merupakan titik-balik dalam sejarah perubahan sosial dan kapitalisme Indonesia. Untuk pertama kalinya secara terlembaga, dan dalam jumlah besar2an warga kelas-menengah, urban, non-Tionghoa menolak kekerasan rasial itu. Mengapa?

Heryanto, Ariel (2020) “Mei 1998: Titik Balik Sejarah”, Kumparan, 5/05/2020, https://kumparan.com/ariel-heryanto/mei-1998-titik-balik-sejarah-1tLz94o9Ha4

kata kunci: Burjuasi, kelas sosial, Mei 1998, Orde Baru, rasisme, Tionghoa

Kenangan Ariel Heryanto Untuk Arief Budiman

Klik 2020_04_24_ABC Kenangan Ariel Heryanto Untuk Sahabatnya-c

Bukan sekedar dalam semangat, juga dalam berbusana Arief tampil ala aktivis muda. Bajunya itu-itu saja. Jumlahnya tidak banyak, dipakai berkali-kali.

Tutur bahasanya sederhana. Ia suka humor. Ia memilih gaya hidup yang disebutnya ‘kiri dan kere’, sekali pun rumahnya dua, lumayan mewah dan ia menerima gaji tetap sebagai guru besar sebuah universitas besar di Australia.

Heryanto, Ariel (2020) “Kenangan Ariel Heryanto Untuk Sahabatnya Intelektual Politik Arief Budiman”, ABC Indonesia, 24/04/2020, https://t.co/422EOVRwbg

kata kunci: akademik, aktivis, demonstran, Marxisme, Orde Baru, UKSW

Mutu Debat Publik Kita

Klik 2020_01_16_Tirto Mutu Debat Publik Kita-c

Pemahaman yang kompleks dan rumit membutuhkan uraian panjang yang tersusun utuh dan berfokus tajam. Diskusi demikian membutuh pranata komunikasi publik, yang sayangnya nyaris tak tersedia saat ini. Akibat selanjutnya: terjadi polarisasi besar-besaran dalam masyarakat, sehingga terbelah-belah. Masing-masing membela keyakinan dengan harga mati, sambil mencurigai yang berbeda sebagai ancaman.

Heryanto, Ariel (2020) “Mutu Debat Publik Kita”, Tirto, 16/01/2020, https://tirto.id/esM6

kata kunci: biner, iklan, media sosial, polarisasi, teknologi komunikasi, televisi

Dari Otak, Omong, hingga Otot

Klik 2019_09_25_kumparan Dari Otak, Omong, hingga Otot-c

Di Jawa, kasta dan nasib para aktivis mahasiswa Orde Baru berbeda jauh dari gerakan kaum muda dan mahasiswa segenerasi yang berkait atau dikait-kaitkan dengan aliran radikal Islam, komunisme, atau separatisme di Maluku, Papua, Timor Timur, dan Aceh.

Gerakan mahasiswa di Jawa masa kini pasti tidak gentar pada pasukan keamanan negara. Apalagi bila pasukan ini tidak segalak yang di Papua. Pertanyaannya, mampukah mereka melawan musuh yang lebih samar dan sulit dilawan, yakni rayuan mitos sebagai pahlawan yang gagah berani, sebelum kelak lulus kuliah lalu ditarik masuk dalam kawasan kekuasaan yang hari ini mereka lawan.

Heryanto, Ariel (2019) “Dari Otak, Omong, hingga Otot”, kumparan, 25/09/2019, https://t.co/bTUmzivqLF.

kata kunci: bujukan, gerakan, Jawa, kekerasan, mahasiswa, Orde Baru, Papua, Reformasi